Try to search for The Things?

Loading...

June 24, 2016

Inside My Belly

Sejujurnya ini skip blogging terlama yang pernah saya persembahkan buat blog ini. Like skipping momen2 sakral nikah trus tetibaan bikin postingan tentang jellybean yang bakal aku bawa-bawa selama 9 bulan nanti.

Yeayyyy.....!
Gak bisa bilang banyak-banyak sih. Cuman kaget, deg-degan, nervous, speechless dan segenap macam perasaan yang aduhai randomnya, Im barely couldnt define each feeling I have.
You know lima hari lagi maju buat sidang tesis dan saya belum hafal hafal banget clue Norman Fairclough, clue Radikalisme, clue media sosial dan aaaaak.....aku takut sama kumisnya Prof.Mustain, atau sama pertanyaan yag diiringi senyuman nyindir Bung Djoko.

Siang kayak gini pas ngetik PPt buat presentasi sidang tesis, kondisi puasa, terserang morning sickness (yang rasanya mirip2 kalau mabuk perjalanan di bus), aku ngiler liat gambar2 Soto Madura di Facebook yang kalo dinarasikan kuahnya subhanallah...kental dan gurih, creamy trus ada lentok koyah ama suwiran ayamnya yang sedep. Ditambahi krupuk udangnya yang dicocol ama sambal pedes yang udah diperasin jeruk nipis tipis tipis.

Duh Ya Allah...terimalah puasaku ini meski sering ngigau makanan di siang terik.

Xoxo
Kim

November 18, 2014

Galau Sebelum Akad


Sebenernya banyak banget yang kalian lewatkan gaes, gak keupdet di blog ini. Bayangkan sejak kampanye yang menguras hati, tenaga dan pikiran. Aku juga mengesampingkan upaya lirik sana-sini *WOY MAU NIKAH WOY!*. Kalian tau gimana rasanya kerja dengan tim Bapak Presiden RI? Apa kalian mau tau gimana sebulan menjadi nomaden alias tidur-jalan-ngetik-makan-aktivitas semua dalam mobil? Tau gimana ndaki ke gunung pas bulan puasa? Tau gimana rasanya yang menang hadiah ke London dari Mr.Potato itu ex-temen kantor? Gimana kalo bab ketika aku ditawarin kerjaan sama Tony Fernandes di Air Asia? Atau mau tau bagian di mana saya memutuskan untuk menikah? Ayo pilih gaes.

Jadi, seperti yang sudah aku tulis udahan, I’M GETTING MARRIED SOON YEAY! Mari sini, aku kasih tau menjelang sebulanan menuju gerbang akad nikah, YA ALLAH YA ROBBI gaes, aku kudu nyebut. Makin kesini makin banyak godaannya. Kata senior-seniorku hal itu wis biyasa alias  public secret ya? Kupikir dulu godaannya ya palingan seuplik dua uplik keinget mantan aja. TAPI gaes, lebih horor dari itu semua! Percayalah!

Mari kita runut apa saja bentuk dan jenis godaan pra-akad itu. Ini menurut aku, karena tiap orang cobaannya beda-beda sesuai tingkatan keimanannya *ngalungin tasbih*. Sebutlah ini godaan level anak SD kalau mantan ngglibet alias muter-muter entah di ranah ingatan atau tetibaan muncul di depan kamu. Itu cuma cobaan kecil gaes. Gak usah diperbesar. Ex remains Ex. Coba kalian inget2 kapan terakhir kalian tergoda nyobain es teler pas siang-siang terik di Bulan Puasa? Mari kita sandingkan mantan dengan es teler.

Tapi bisa kalian kategorikan godaan level medium, kalo udah mulai banding-bandingin calon suami kalian dengan gebetan baru yang entah tetibaan Tuhan Maha Esa jatuhin dari pintu mana. Mikirnya pasti gak brenti-brenti “Ya Allah, ketika aku berada pada kondisi jomblo berkualitas, kenapa tak Kau segerakan insan-insan ini datang menghampiriku?”. Yakin deh kalian keceplosan mbatin gitu, soalnya aku iya. Haha kelewat jujur. Jadinya kayak mubadzirin pesona mereka kan gaes. *dilempar mahar suami*. 

Satu lagi level paling sadis menurut saya, pas kamu ditawari gelimang keduniawian. Ya maklum jiwa dan raga kadang juga mau menerimanya. I’m not trying to be a hypocrite. Karir aku lagi asik-asiknya. Usaha dan upaya jatuh bangunnya pas awal di Jakarta dulu sekarang kayak tinggal dituai. Bisa riwa-riwi ke Istana Merdeka dan ketemu ngobrol sama orang penting that you can only see in the machine. How lovely can share everything with them? Absorbing their energies, spirits and thoughts. Siapa yang nyangka selama empat hari aku bisa bantuin Hannah Beech dan Adam Ferguson. Keduanya dari majalah TIME. Oh Okay, are you aware now? Ayo coba diinget-inget apa yang ngehits menjelang empat hari Pak Jokowi dilantik jadi Presiden, kalo gak potretnya  muncul di halaman depan TIME MEGEJIN.

Oke, fokus lagi ke godaan. Efek sampingnya itu sebenernya mengarah kepada diri kita sendiri. Kalau kata orang, kembali mempertanyakan niatan kita menikah itu untuk apa. Jadilah aku mulai dikit-dikit ngeh, intinya maksa banget mikir serius. Dasar akunya susah diajak mikir serius lama-lama, ini tuh beban banget. Akhirnya malah berujung keluar ide-ide serampangan, gimana kalau akad nikah tinggal beberapa minggu lagi dipending ajah?. Aku sempet sampein hal ini ke Si Mas’e. Dia cuma ketawa aja nanggepinnya. Loh kok? Langsung mental reaksionis saya meledak-ledak.

“Mase, gimana kalo dipending ajah lah ya akad kita, it’s too soon for us. Lagian situ juga sibuk onoh-inih kan” ujarku defensif.

“Sekali dipending, berarti kita memang niatnya main-main lho Mbak’e..” timpalnya dengan enteng sambil ngurai kabel headsetnya yang mlungker-mlungker.

Ya meskipun aku memang suka main-main, tapi emang bener sih Si Mas’e bilang. Akhirnya setelah curhat ke keluarga, mereka nyaranin harus pasrah dan harus diperbanyak berdoa supaya Gusti Allah ngasih jalanNya yang terbaik. Intinya biar aku diberi kekuatan menghalau godaan ini semua.

Jadinya gaes, Alhamdulillahnya aku (masih berusaha) ngelewati godaan-godaan itu. Lewat bantuan banyak pakar di luar sana dengan pengalamannya masing-masing yang membuat aku kaya akan pencerahan. Kayak dapet Silver Linings. Katanya, nikah itu gak hanya nyatuin dua manusia saja, adalah urusan keihklasan dan sebuah pilihan. Katanya, nikah itu ibadah yang harus disegerakan. Katanya aku disuruh fokus, fokus dan fokus (tatap mata saya). Ada lagi pakar yang ngasih tips-nya pas dia galo-galoan sebelum akad dulu, “Kudunya kamu iku semakin yakin kalo semakin kenceng godaannya, justru tepampang nyata kalo pilihanmu sekarang ini yang terbaik. Nek aku ya gitu”. Istilah anak muda sekarang “Fixed, Bye”. Di lain sesi curhat ada yang nambahi aku enlightment “Kamu bisa sadar gak kalau menuju akadmu ini, semua jalanmu tiba-tiba dipermudah?”.

Aku setuju gaes, aseli, sumpah. Tapi ya tetep, rasane itu: hari ini yakin banget, besoknya heleh…kayak orang gak inget kalo di rumah itu undangan sudah dibikin. Namanya juga hati, suka bolak-balik kayak roller coaster. Tapi asik kok, aku menikmatinya dengan riang. Once in a lifetime kan?.


Xoxo,
Kim

September 21, 2014

Ya Tuhan, Saya Jatuh (part II)

Ya Tuhan.
Saya telah terlalu dalam jatuh mencintainya. Lebih dari apapun. Lebih dari kesembronoan anak kecil bermain api. Lebih dari rasa sayang terhadap diri. Lebih dari kegirangan anak manusia mulai mengenal benda-benda baru pada usia dininya. Lebih dari kalimat "whateva" yang sering terlontar dari mulut asbun (asal bunyi) saya. Lebih dan lebih sampai tak terukur oleh perbandingan.

--Kim--
There was an error in this gadget

Follow