Try to search for The Things?

June 03, 2012

Membuka Kotak Pandora: College Era


Menceritakan tentang college era sama artinya dengan membuka kotak pandora. Ada banyak benda yang bisa ditemukan dalam kotak itu. Umumnya Pandora yang berasal dari Mitologi Yunani penuh dengan hal-hal yang menyakitkan, tidak menyenangkan dan hal negatif lainnya. Hanya saja ternyata masih tetap menyimpan satu benda kebaikan bernama harapan. Benda inilah yang kemudian ternyata (menurut versi saya) menyimpan hal-hal yang membuat tertawa atau tersenyum, meski dalam massa yang teramat kecil. Hal konyol, cerita membahagiakan, kesan pertama kali jatuh cinta secara dewasa (kayak mana ya itu?), kebersamaan dengan kawan-kawan kos, teman-teman kuliah, dan "perjalanan" itu sendiri. Ibarat kaset, empat tahun memang tidak akan cukup jadi side A dan side B yang bisa diputar bolak-balik sehari empat hari.

Pandora dan benda kecil kebaikan di dalamnya bernama: harapan



There was a song that reminds me in a random moment of college era:
(disclaimer: maaf cerita ini akan sangat-sangat mengandung curcol dengan kadar yang berbeda-beda di tiap kalimat, tidak ditulis dalam kondisi nangis bombay, melainkan kesadaran penuh disertai senyuman sedikit getir, dan tidak disarankan mengkopi perasaan bagi yang tidak sengaja ingin membaca).



Ini lagunya: Aku Mau - by Once (dengerinnya sewaktu hujan ya, hehe)

That song really bounce me in very deep moment. Mungkin bukan lirik seutuhnya ya, (Ehm, saya memiliki cinta yang nyaris sempurna waktu itu), lirik reff-nya saja boleh lah kalau dicocok-cocokkan dengan saya.

Heavy Rain
Jadi ceritanya lagu itu membenamkan saya akan gerimis atau hujan yang hampir mereda di area paving jalanan pulang kampusku menuju kos. Dia menjemputku untuk sekedar makan siang ataupun melewatkan sore di teras kosanku. Berjalan dari kampusnya di Jl.Demangan dan kampusku di Jl. Laksda Adisucipto memang lumayan. Tapi karena berhati legawa dan berbunga-bunga, jarak itu bukan masalah berarti. Ohiya, kami merasa sempurna juga meski tak memiliki kendaraan. Padahal kota Yogya dikenal dengan kota wisata yang sarana transportasinya buruk. Solusinya tidak lain  ya bawa transportasi sendiri!. Kami tidak memilikinya memang waktu itu.

Hal terkonyol yang pernah ada yaitu jalan kaki kami keliling Jogja. Bertolak dari hotel Phoenix ke arah Gramedia pusat Yogya dengan berjalan itu cukup capek ya. Siapa yang pernah coba?. Hehe aku dan pacar (ex-boyfriend exactly) pernah melakukan hal gila tersebut. Dari Gramedia pusat kami berhenti sebentar untuk mencari buku, dan tentu saja seporsi burger dan segelas orange juice (yang rasanya persis sirup A*C itu) kita jadikan amunisi untuk bisa berjalan lagi.

Sebenarnya sih kami mau-mau saja ambil taxi atau becaklah kalau ada, tapi sepanjang jalan benar-benar tidak bisa kami jumpai. Ditambah lagi perempatan depan Gramedia Pusat Yogya ini jalannya agak complicated dan dilematis (ya ampun seperti hubunganku saja #curcoldetected). Jika kita dari arah Tugu ingin menuju ke Jl. Laksda Adisucitpo maka lewat perempatan ini harus berbelok ke arah kanan atau kiri, karena maju terus pantang mundur itu milik Slank, hehe karena lurus terus itu adalah one way. Padahal jika diperbolehkan, akan sangat dekat menuju Laksda Adisucipto melalui one way tersebut, tinggal lurus-lurus aja, gak perlu belok kanan-kiri yang bikin jauhnya minta duit.

Karena kami pedestrian, bisa-bisa saja jalan terus. Trotoar di area RS Bethesda yang kami lewati sangat tidak nyaman, karena banyaknya pedagang kaki lima yang mengambil hak tempat pejalan kaki. Rupanya mendung semakin gelap. Ah kacau lagi, di depan adalah perempatan yang masih one way. Aturan mainnya meski kita dapat taxi/becak akan memilih belok kiri atau kanan untuk mencapai destinasi kami di Jl. Laksda Adisucipto. Kepalang tanggung, kami ngepos dulu di toko makanan di lampu merah. Sambil menunggu hujan reda, kami membeli makanan pengganjal perut dan one cup ice cream. Bayangkan betapa jauhnya jalan yang kami tempuh, kami tidak peduli.

Selepas hujan reda, kami melanjutkan jalan (sehat) di kawasan yang jamak disebut pertokoan Gardena Mall, nah jalan lurus saja akan kita temukan XXI, lalu sampailah di batas kota (Yogya dan Sleman) yang ditandai dengan gapura memayungi jalan. Di sini kami tertawa -tawa seakan mengisyaratkan mission accomplished. Muka kami terlihat letih, namun ada rasa yang lebih dari itu (rasa capek dan pegal di kaki iya!). Kami berpisah di Batas Kota (duh, lagu Batas Kotanya Tomy J.Pisa perlu diputer gak ini?), ia berbelok ke kiri menuju Jl. Demangan yang kurang lebih 700meter lagi, sedangkan aku berbelok ke kanan, dan menempuh tak lebih dari 500meter menuju kos. Total jalan (sehat) kami dari Hotel Phoenix menuju Jl.Laksda Adisucipto ternyata 9km. Gila!

Ohiya ada lagi yang cukup terekam dalam ingatan, yaitu jalanan kosku menuju gedung pameran buku di Jl. Laksda Adisucipto yang selalu aku samperin ketika pacar (ex-boyfriend ya sekarang) datang ke Yogya. Waktu itu dia belum mengambil kuliah di kampus Jl. Demangan. Jadi dia menyempatkan datang menjumpaiku setiap akhir bulan atau beberapa bulan sekali. Seru sekali rasanya jika saat-saat itu datang. Rasa rindu yang sudah dikoleksi dengan menghitung hari-nya Mba Krisdayanti dihamburkan sehari-dua hari dalam judul lagu Oh Bahagia-nya Mbak Melly Goeslow. #halah.

Well, kurasa kadar curcolku sangat berlebihan. Segera minta diakhiri. Kotak Pandoraku yang berisi benda bernama harapan memang banyak menyimpan kenangan. Harapan memang selalu datang lalu pergi tanpa pamit. Benda itu yang aku gunakan untuk melindungi diri dari benda-benda jahat lainnya di dalam kotak tersebut. Dengan harapan (yang listnya kusimpan rapi di ingatan) menjadikanku orang yang legawa, selegawa aku dan kondisiku dahulu ketika menjalani kurun waktu lima tahun LDR bersamanya. Aku memang dulu bahagia bersamanya. dulu.


See You Hopes!

--Kim--


6 comments:

Fika Murdiana Rachman said...

sepertinya kamu wajib baca tulisan DEE yang "catatan tentang perpisahan: hubungan kadaluarsa" itu deh ndu. menarik dan cukup bijak.

Kim said...

halaman berapa dep?. aku ingatnya yang cinta dan layang-layang itu...ama Tansen. kalo Partikel, sudah beli tapi seperti biasa...aku butuh waktu yang pas utk membacanya.

Huda Tula said...

hehehe... cuman bisa senyam senyum bacanya. kalo di jakarta masih sering jalan-jalan?

Kim said...

Almost sih Hoed, terutama pulang pergi kerja. Hehe jangan senyum aja, posting curcol-ku kali ini memang tak termaafkan ya?

Huda Tula said...

keren kok.. i like it, hehehe.

curcol mah, curcol aja.. kan blog juga blog dewe. :)

Kim said...

iya khawatirnya ada yang stalking behind. HEYAAMPUN-GR!

There was an error in this gadget

Follow